Saturday, November 5, 2016

YA ALLAH




YA ALLAH

Segala Puji-pujian hanyalah untuk Mu wahai Tuhan Ku. Ya ALLAH hanya mukadimah ini yang ku rasa sesuai bagi memulakan kala mini. Entah kenapa diri ini datang kemari ingin menulis luahan hati ini. Jauh di sudut hati bukan diri ku malas untuk berdoa di sejadah tetapi diri ini ingin mendapat sedikit ketenangan dari penulisan ini. Sudah lama niat dan keinginan untuk menulis luahan ini kepada mu Ya Allah. Tetapi baru saat ini ku berkesempatan menaip satu persatu ayat yang memang secara rawak keluar dari fikiran dan hati ini.

Ya Allah, beberapa hari lepas diri ini menyambut genap nya 25 tahun diri ini hidup di dunia mu ini. Beberapa tika ini hati ku cukup tidak berasa tenteram entah apa punca nya entah dimana silap nya. Semakin lama diri ini terasa jauh sangat dengan Mu. Jauh dari merasa kasih sayang mu walaupun ternyata kasih sayang mu tidak pernah berkurang pada ku Ya Allah. Hanya hati ini terasa sebegitu. Ya Allah adakah ini istidraj dari mu?. Rahmat nikmat rezeki dikurniakan namun realitinya engkau sangat murka kepada ku.

Ya Allah, ku akui semakin hari semakin ku renggani hubungan kita ini. Ya ini berpunca dari ku, bukan kerana diri Mu Ya Allah. Setiap genap perbuatan ku cuba menguji kemurkaan mu. Ya Allah walaupun begitu dirimu masih lagi menjaga dan menyayangi ku. Diri ini seperti menyempak bola ke dinding di mana akhir nya kaki ini yang keletihan dan dinding itu masih kukuh dan tidak terusik walau sedikit pun.
setiap saat diri ini mengingati mu Ya Allah. Setiap saat diri ini berjanji itu ini dengan Mu, namun seperti biasa dalam skrip diri ini yang memungkiri. Entah berapa kali lafaz taubat keluar dengan senang di bibir ini.

Ya Allah, sedar tidak sedar lafaz taubat yang ku ulangi hanyalah menyedapkan hati ini untuk mendapat sedikit saat kelegaan. Tetapi ternyata sepenuh waktu diri ku merasa gelisah tidak senang duduk memikirkan hubungan kita. Setiap saat aq memikirkan bagaimana kelak jika saat ini ku di panggil kembali ke pangkuan mu. Adakah diri ini akan di sambut seperti sebuah pertemuan kekasih atau pertemuan dua orang bermusuhan. Jika ditanya pada hati ku, ternyata terang lagi bersuluh engkau akan memandangku dengan penuh murka.

Ya Allah, saat keizinan masa dan ruang ini ku ingin sekali merendahkan diri ku serendah rendah nya memohon keampunan dari mu. Ya diri ini sedar terlalu banyak dosa dan khilaf yang diri ini telah lakukan. Namun tidak sedikit pun diri ini ingin menentang kekuasaan mu, tidak sedikit pun diri ini ingin mencabar kesabaran mu wahai Tuhan Yang Maha Penyabar dan Maha Kuat. Tidak Ya Allah. Tidak sama sekali. Anggap sahaja diri ini seorang anak kecil yang degil dari mengikuti arahan orang tua nya. Bukan ingin menentang dan melawan Mu Ya Allah. Hanya waktu dan masa yang ku ingini dalam perjalanan ini agar kematangan itu ku dapati.

Ya Allah, maafi lah diri ini. Jika kelak tertulis nyata diri ini hanya bertempat di neraka ingin sekali ku memohon di pertemuan kita nanti engkau lihat lah diri ini walau sesaat dan dengar lah kata-kata ku bahawa aku sangat beruntung bertuhankan diri Mu. Terima kasih untuk segala nikmat rezeki serta rahmat kasih sayang yang telah engkau kurniakan pada diri ini ketika di dunia dulu. Diri ini teramat sayang dan kasih pada Mu. Walau tutur kata tidak seiring perbuatan. Hanya engkau yang tahu isi hati ku Ya Allah.

Ya Allah, bukan syurga matlamat utama ku ketika beribadah pada mu. Yang ku ingini hanyalah mendapat kasih sayang mu. Syurga tidak boleh beli kasih sayang mu. Aq ingin tunduk sujud pada mu hanya kerana diri Mu. Bukan kerana nikmat syurga yang dijanjikan. Ingin ku mencintai mu seperti mana aq pernah mencintai manusia yang mana aq tidak boleh sesaat tanpa dia. Rindu teramat hingga ku bawa kedalam tidur malah ke dalam solat ku masih ku mengingati si dia. Namun sekarang dia sudah pergi dari ku, yang ku lihat hanya lah diri Mu yang masih setia di sisi ku.

Ya Allah, kenapa aku masih buta melihat kasih sayang mu. Kenapa aku masih bodoh untuk memahami ini semua. Mengapa aku masih sombong untuk mengikuti segala perintah mu. Sedangkan engkau jika berkeingini saat ini kau boleh binasa kan diri ini. Engkau tanpa cinta ku tetap kuat tiada kekuarangan tapi aku tanpa cinta mu bagai layang-layang yang terputus tali nya. Tiada arah untuk di tuju hnya menungu masa jatuh patah dan lebur.

Ya Allah, akhir kalam ku ini sekali lagi ini ku memohon maaf di atas segala silap dan salah ku selama ini. Terima kasih untuk setiap nikmat yang telah engkau kurniakan kepada ku. Sudi lah hendaknya engkau memberi sekali lagi peluang untuk diri ku memperbaiki hubungan kita ini. Bantu dan selamatkan lah diri ku Ya Allah. Jangan matikan diri ini dalam keadaan engkau murka tetapi akhirilah hidup ku ini dikala engkau sudah redha dan cinta kepada ku. Maaf kerana tidak menjadi hamba mu yang terbaik. Tetapi tidak pernah dalam diri ini untuk berhenti meraih cinta dan kasih syang mu oh tuhan yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.

AKU BERSAKSI TIADA TUHAN YANG LEBIH LAYAK DI SEMBAH MELAINKAN MU YA ALLAH,
DAN AKU BERSAKSI BAHAWA MUHAMMAD ITU PESURUH DAN KEKASIH MU

Yang benar hamba mu,
SHAUQI AFHRAH BIN ISMAIL

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...