Saturday, December 7, 2019

William Tell Nasionalis Switzerland

William Tell adalah hero lagenda yang orang Switzerland banggakan. Mengikut lagenda, Tell adalah penembak tepat (marksman) menggunakan senjata panah bernama crossbow yang telah membunuh pegawai kota Altdorf yang diktator iaitu Albrecht Gessler. Tell kemudian menggalakkan warga kota untuk melakukan pemberontakan terhadap kerajaan Austrian dukes of the House of Habsburg, bersekutu dengan warga daerah Schwyz dan Unterwalden untuk melawan invasi tentera kerajaan asing, dan menubuhkan kerajaan Kesatuan Swiss (Swiss Confederacy), iaitu kerajaan pertama orang Swiss.

Kisah Tell pertama kali ditulis dalam judul buku White Book of Sarnen oleh Hans Schriber, seorang setiausaha pegawai daerah Obwalden. Buku tersebut mengisahkan tentang perjanjian Rütli tentang penubuhan Kesatuan Swiss dan Tell yang memulakan pemberontakan orang Swiss atau Burgenbruch.

Sumber kedua yang menceritakan tentang Tell iailah lagu yang bernama Tellenlied  yang digubah pada 1470-an. Lagu ini menceritakan tentang lagenda Tell yang mengasaskan Kesatuan Swiss, menggelarnya sebagai ‘first confederate’. Lagu tersebut diteruskan dengan aktiviti ‘apple shot’ Tell, persediaan untuk membunuh Gessler, dan melarikan diri dari diburu orang Gessler.

Apple shot adalah aktiviti penembak tepat Eropah bertujuan untuk mengasahkan ketepatan menembak menggunakan busur dan panah serta crossbow. Buah epal diletakkan ke atas kepala seseorang, kemudian dengan jarak yang tertentu, penembak tepat berusaha untuk menyasarkan epal itu dengan senjata panah mereka miliki.

Aegidius Tschudi, sejarahwan Switzerland mengembangkan kisah Tell pada 1570. Tschudi menambah maklumat lebih dalam buku White Book itu. Tambahan maklumat itu adalah tempat asal Tell di Bürglen, daerah Uri, penceritaan sebenar pembunuhan Gessler yang bertarikh 18 November 1307 dan kematian Tell pada tahun 1354. Tell versi Tschudi ini mempengaruhi orang kerajaan Kesatuan Swiss dan menguatkan kepercayaan tentang kewujudan William Tell ini.

Dalam versi Tschudi, William Tell adalah orang yang kuat, pendaki gunung, dan mahir menggunakan crossbow. Pada zamannya, daerah Uri dikuasai oleh kerajaan Austria di bawah pemerintahan House of Habsburg. Albrecht Gessler dilantik sebagai pengawai arahan (Vogt) Austria di Uri. Pada pertama kali Gessler menjejakkan kaki di kota Altdorf, dia mengarahkan pengawal untuk membina sebuah tiang dalam rimbunan pokok linden. Siap tiang itu dibina, dia meletakkan topinya di hujung tiang dan memaksa rakyat kota untuk menunduk ketika lalu di hadapan tiang itu. Ini adalah cara Gessler ‘mengawal’ para penduduk yang berada dalam kekuasaan Austria.

Ketika William berjalan dengan anak lelakinya, Walter di kota Altdorf, pengawal bawahan Gessler menahannya kerana dia tidak tunduk akan tiang topi Gressler. Gessler berniat untuk mengenakan hukuman mati kepada Tell tetapi dia sedar akan kehebatan Tell sebagai penembak tepat. Jadi, dia menyuruh Tell untuk melakukan Apple shot terhadap anak lelakinya. Tell turut dan membuat cubaan pertama menyasarkan epal di atas kepala anaknya. Apple shot berjaya dengan membelahkan epal tersebut hanya sebatang panah.

Gessler perasan bahawa Tell secara sembunyi mengeluarkan dua batang panah dari crossbow-nya. Gessler bertanya akan kelakuan aneh itu namun Tell tidak menjawab, setelah Gessler menyatakan yang dia tidak akan melasanakan hukuman mati kepadanya, Tell memberitahu bahawa jika dia terbunuh anaknya dari Apple Shot, panah yang dikeluarkan itu akan menjadi tembakan kedua kepada Gessler. Gessler bengang kemudian mengenakan Tell hukuman penjara seumur hidup, berbeza dari hukuman asal.

Tell terus dibawa ke penjara di bawah istana Küssnacht menggunakan bot Gessler. Ketika ribut melanda, para pengawal kerisauan akan keadaan bot mereka. Para pengawal kemudian meminta Gessler untuk membuka ikatan Tell kerana Tell mahir mengurus bot sekaligun menyelamatkan sereka dari rebut. Gessler mengalah dan membenarkan Tell untuk mengurus bot. Tell mengarahkan para pengawal untuk mendarat di kawasan berbatu. Setelah bot tersebut tiba di kawasan berbatu, Tell melarikan diri. Tempat Tell melarikan itu kemudian dinamakan sebagai “Tellsplatte”.

Tell dengan pantas berlari melintasi desa-desa kecil menuju ke Küssnacht sambil dikejar oleh Gessler dan pengawalnya. Tiba di persimpangan jalan ke Küssnacht, Tell membunuh Gressler denga panah keduanya. Inilah peristiwa yang memaksa rakyat memberontak kemudian menubuhkan Kerajaan Kesatuan Swiss. Pada 1315, Tell berperang dengan Austria dalam Perang Morgarten dan meninggal dunia pada tahun 1354 kerana terbunuh apabila menyelamatkan seorang kanak-kanak dari terjun di Sungai Schächental, Uri.

Kisah William Tell ini popular dalam abad ke-19 dan Perang Dunia Kedua (WWII) di mana Tell menjadi tokoh simbolik kepada perlawanan terhadap pemerintahan tirani bagi Switzerland dan negara Eropah lain. Pemuisi Perancis, Antoine-Marin Lemierre menulis sebuah drama mengenai Tell pada 1766, kemudian dipersembahkan pada 1786. Drama ini mempunyai unsur sejarah Perancis dalam kisah Tell sebagai pahlawan menentang pemerintahan tirani. Para revolusioner Perancis terpesona akan perwatakan Tell yang membina Republik Helvetic (dalam drama tersebut) sampaikan kapal perang Perancis kelas Tonnant dinamakan sebagai Guillaume Tell.

Kisah Tell versi Tschudi yang disemadikan dalam buku Chronicon Helveticum menjadi sumber rujukan sejarah sehingga pada kurun ke-19 Masihi. Seperti Johannes von Müller, sejarahwan Switzerland yang bertanggungjawab menjadikan kisah Tell sebagai sebahagian dari sejarah Swiss dalam buku History of the Swiss Confederation.

Sebenarnya banyak contoh untuk memperlihatkan bagaimana William Tell yang hanya wujud dalam tulisan rakyat Swiss mempengaruhi warga Eropah untuk menjadi nasionalis. Contoh yang popular adalah persembahan Wilhelm Tell arahan Friedrich von Schiller, sejarahwan dan pemuisi Jerman terkenal pada akhir abad ke-18. Sebenarnya Wilheim Tell adalah karya yang mempersembahkan kisah Tell versi Jerman dan dirujuk kepada karya Tschudi yang dikumpul oleh sahabatnya iaitu Johann Wolfgang von Goethe. Setelah Wilhelm Tell dipersembahkan di Weimar, Jerman pada 17 Mac 1804, ia menjadi rujukan utama kepada para revolusioner Amerika sebagai sumber kekuatan dalam membebaskan kerajaan Amerika.

Tahun 1858, Komuniti Kolonisasi Swiss (Swiss Colonization Society), kumpulan immigrant Swiss dan Jerman di US membina sebuah kota komuniti mereka sendiri yang berada di Perry Country, Indiana. Nama asal kota komuniti itu adalah Helvetia’ kemudian menukarkan kepada Tell City sempena memperingati wira Swiss lagenda itu. William Tell bersama Apple Shot dia menjadi simbolisme terjadap kota tersebut sehingga tugu gangsa Tell bersama anak lelakinya turut dibina.

Di Switzerland pada 1895, Richard Kissling memenangi dalam suatu pertandingan peringkat nasional dan diberi peluang untuk membina monumen di kota Altdorf. Richard memilih William Tell sebagai monumen kerana kota tersebut adalah kota ‘kelahiran’ lagenda Tell. Tugu Tell diukir sebagai seorang petani yang bertubuh sasa dan tinggal di pergunungan, tangan kanannya memikut crossbow manakala tangan kirinya memegang lembut bahu anaknya, Walter. Tugu wira ini kemudian menjadi popular dalam kalangan masyarakat Swiss sendiri.

Pengaruh William Tell sebenarnya tidak tertakluk kepada rakyat Swiss dan Jerman, malah Tell mempengaruhi seseorang tokoh yang pernah mengkucar-kacirkan dunia dalam perluasan empayar kaum Aryan-nya. Tokoh itu semestinya Adolf Hitler. Hitler terpesona akan kisah Tell karya Schiller sehingga beliau menyalin kisah tersebut dalam buku Mein Kampf. Pernah Hitler membenarkan syarikat produksi Swiss/German untuk membuat persembahan Tell dan menjadikan isteri Hermann Göring (ketua tentera N4Z1 berpengaruh), Emmy Sonnemann berlakon sebagai isteri Tell namun pada 3 Jun 1941, persembahan itu Hitler sendiri batalkan tanpa sebab, berkemungkinan ia berkait dengan kegagalan membunuh Hitler oleh pemuda Swiss bernama Maurice Bavaud.

Inilah contoh-contoh di mana masyarakat Eropah begitu mengagumi William Tell yang memberontak demi kebebasan kaumnya dari penjajahan. Namun begitu, adalah William Tell ini wujud dalam lipatan sejarah? Benarkah tulisan-tulisan mengenai Tell ini adalah benar?

François Guillimann, sejarahwan dan penasihat maharaja Habsburg Rudolph II mengutus surat kepada Melchior Goldast, pengumpul dokumen sejarah zaman pertengahan Jerman pada 1607. Surat itu berisi tentang kewujudan William Tell dan apabila Guillimann mengkaji lebih mendalam, ia berupa dongeng belaka.

Sebenarnya bukan sahaja Guillimann mempertikai kewujudan Tell, sejarahwan lain juga turut sama mempertikai namun perdebatan tentang William Tell sebenar tidak berapa popular dalam kalangan masyarakat Swiss kerana kisah Tell telah lama menjadi budaya dalam masyarakat tersebut. Karya Wilheim Tell oleh Schiller telah banyak mempengaruhi masyarakat Swiss dan Tell diambil sebagai ‘hero kebangsaan’ dan pengasas Kesatuan Swiss sejak awal abad ke-19 Masihi. Tahun 1 Ogos 1891, msyarakat Swiss menyambut Hari Kebangsaan Swiss dengan memperingati perjuangan Tell. Sambutan hari kebangsaan itu sehingga kini masih disambut dengan peringatan yang sama.

Maka, William Tell hanyalah mitos separas dengan mitos orang dewa-dewi Norse dan Yunani Kuno. Tapi mitos ini tidak menghalang warga Switzerland untuk mempercayai dan mengamati perjuangan Tell membebaskan rakyat Swiss dari cengkaman Austria. William Tell-lah pejuang nasional orang Swiss!

Setiap artikel saya mengenai tokoh-tokoh luar negara mesti saya selitkan tentang permainan mobile game FGO(Fate/Grand Order). Dalam FGO, William Tell hadir sebagai Servant berkelas Archer. William Tell dari FGO adalah lelaki pertengahan umur dan memegang senjata gabungan sniper dan crossbow. Penggunaan senjata tersebut seiring dengan sejarahnya sebagai marksman lagenda.

Rujukan :

Bergier, Jean-François. Wilhelm Tell: Realität und Mythos. München: Paul List Verlag, 1990.

Everdell, William R. “William Tell: The Failure of Kings in Switzerland,” in The End of Kings: A History of Republics and Republicans. Chicago: University of Chicago Press, 2000.

Head, Randolph C. “William Tell and His Comrades: Association and Fraternity in the Propaganda of Fifteenth- and Sixteenth-Century Switzerland.” in The Journal of Modern History 67.3 (1995): 527–557.

Rochus von Liliencron, Historische Volkslieder der Deutschen, vol. 2 (1866), no. 147, cited by Rochholz (1877), p. 187; c.f. Bergier, p. 70–71.


Tulisan Patriot..

Saturday, November 23, 2019

KENAPA TIKET KE SABAH SARAWAK MAHAL

KENAPA TIKET KE SABAH SARAWAK MAHAL PADAHAL SAMA2 DALAM MALAYSIA

Korang nak tahu kenapa ruang udara Singapura lagi besar dari negaranya?

Dan mesti korang perasan harga tiket penerbangan ke Sabah dan Sarawak lebih mahal walaupun Sabah dan Sarawak dalam Malaysia.

Pada tahun 1974 Kerajaan Malaysia telah menyerahkan ruangan udara Malaysia kepada Singapura melalui Surat Perjanjian Operasi antara Kuala Lumpur dan Pusat Kawalan Kawasan Singapura Mengenai Ketibaan, Keberangkatan dan Penerbangan Singapura 1974 (OLOA 1974)

OLOA 1974 ditandatangani bukan bermaksud Malaysia serah milik ruang udara kepada Singapura , tapi ia adalah perjanjian yang memberikan dan membenarkan  Singapura untuk mengawal-selia ruang udara Malaysia, ini disebabkan fasiliti dan kepakaran yang tidak mencukupi.

Jadi Malaysia berhak untuk menuntut kembali ruangan udara pada bila-bila masa dan perbincangan mengenai proses pengambilan semula ruangan udara ini sudah berjalan dan diketuai sendiri Tun Mahathir pada April 2019.

Dengan pengambilan semula ruang udara Malaysia, kemungkinan besar harga tambang penerbangan ke Sabah dan Sarawak akan menjadi lebih murah.

Credit to Twitter Viral


Friday, November 8, 2019

Biarkan berlalu

Bila bersemadi warna cinta
Pudarlah segalanya
Tiada mentari lagi
Yang mengiringi perjalanan
Mestikah bersedih
Pada hakikat
Dikurniakan padamu
Bukankah cita-citamu
Memperjudikan kasih sayang
Kita mampu merancang
Hanya Tuhan menentukan
Tak perlu dikisahkan
Janganlah memburu
Angin yang berlalu
Kelak kau terima
Jawapan yang kecundang
Pulang saja di mana
Permulaan langkahmu
Biar saja angin terus berlalu
O-oh ... berlalu

Wednesday, June 19, 2019

Snuff


Bury all your secrets in my skin
Come away with innocence and leave me with my sins
The air around me still feels like a cage
And love is just a camouflage for what resembles rage again
So if you love me let me go
And run away before I know
My heart is just too dark to care
I can't destroy what isn't there
Deliver me into my fate
If I'm alone I cannot hate
I don't deserve to have you
Ooh, my smile was taken long ago
"If I can change I hope I never know"
I still press your letters to my lips
And cherish them in parts of me that savor every kiss
I couldn't face a life without your lights
But all of that was ripped apart when you refused to fight
So save your breath, I will not care
I think I made it very clear
You couldn't hate enough to love
Is that supposed to be enough?
I only wish you weren't my friend
Then I could hurt you in the end
I never claimed to be a saint
Ooh, my own was banished long ago
It took the death of hope to let you go
So break yourself against my stones
And spit your pity in my soul
You never needed any help
You sold me out to save yourself
And I won't listen to your shame
You ran away, you're all the same
Angels lie to keep control
Ooh, my love was punished long ago

If you still care don't ever let me know
If you still care don't ever let me know

https://youtu.be/QBK6xymmKHM 

Sunday, June 2, 2019

Solat sunat rawatib. Misi membina sebuah rumah sehari di syurga

Soalan:
Apakah solat-solat sunat rawatib yang muakkad?

Jawapan:
Alhamdulillah, pujian dan syukur kepada Ilahi dengan pelbagai kurniaan dan anugerah yang tidak terhitung buat kita semua. Selawat dan salam ke atas Nabi SAW, keluarga, sahabat dan yang mengikut jejak langkahnya hingga hari kesudahan.
Solat sunat rawatib adalah solat-solat sunat yang didirikan sebelum ataupun sesudah solat fardhu lima waktu. Hikmah pensyariatannya ialah bagi menyempurnakan segala kekurangan sewaktu mengerjakan solat fardhu, seperti tidak khusyuk atau tidak mentadabbur ayat-ayat yang dibaca. (Rujuk Hasyiyah al-Bujairimi ‘ala al-Khatib, 1/413-414)
Solat rawatib sebelum solat fardhu dikenali sebagai solat sunat qabliyah, manakala solat rawatib yang setelah solat fardhu pula dikenali sebagai solat ba’diyah.
Solat sunat rawatib ini pula terbahagi kepada mu’akkad (ditekankan) dan ghairu mu’akkad(tidak ditekankan). Adapun tentang jumlah rakaat solat rawatib yang mu’akkad, telah tsabit hadith yang diriwayatkan oleh Ummu Habibah R.’Anha yang menjelaskan terdapat dua belas rakaat solat Rawatib sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah SAW:
مَا مِنْ عَبْدٍ مُسْلِمٍ يُصَلِّي لِلَّهِ كُلَّ يَوْمٍ ثِنْتَيْ عَشْرَةَ رَكْعَةً تَطَوُّعًا غَيْرَ فَرِيضَةٍ إِلاَّ بَنَى اللَّهُ لَهُ بَيْتًا فِي الْجَنَّةِ.
MaksudnyaTidaklah seorang hamba Muslim mengerjakan solat kerana Allah SWT dalam satu hari dua belas rakaat sebagai tathawwu’ dan bukan fardu, melainkan Allah SWT akan membangunkan untuknya sebuah rumah di syurga.
Sahih Muslim (728)
Dalam hadith yang lain dijelaskan pula perincian solat-solat yang berjumlah dua belas rakaat seperti yang disebut dalam hadith di atas. Daripada Ummu Habibah R.’Anha, beliau berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda:
مَنْ صَلَّى فِي يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ ثِنْتَيْ عَشْرَةَ رَكْعَةً بُنِيَ لَهُ بَيْتٌ فِي الْجَنَّةِ أَرْبَعًا قَبْلَ الظُّهْرِ وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَهَا وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ الْمَغْرِبِ وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ الْعِشَاءِ وَرَكْعَتَيْنِ قَبْلَ صَلاَةِ الْفَجْرِ.
MaksudnyaBarang siapa yang mengerjakan solat (sunat) sebanyak dua belas rakaat dalam sehari semalam kelak akan dibangunkan untuknya sebuah rumah di syurga. Dua belas rakaat itu adalah empat rakaat sebelum solat Zohor, dua rakaat setelah solat Zohor, dua rakaat setelah solat Maghrib, dua rakaat setelah solat Isyak dan dua rakaat sebelum solat Subuh.
Sunan Tirmidzi (380) dan Sunan Ibn Majah (1196)
Melalui riwayat Ibnu ‘Umar R.A pula menunjukkan jumlah rakaat solat rawatib adalah sepuluh. Beliau berkata:
حَفِظْتُ مِنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَشْرَ رَكَعَاتٍ رَكْعَتَيْنِ قَبْلَ الظُّهْرِ وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَهَا وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ الْمَغْرِبِ فِي بَيْتِهِ وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ الْعِشَاءِ فِي بَيْتِهِ وَرَكْعَتَيْنِ قَبْلَ صَلاَةِ الصُّبْحِ.
MaksudnyaAku telah menghafal (menjaga) dari Nabi SAW tentang sepuluh rakaat (iaitu solat sunat) iaitu dua rakaat sebelum solat Zohor dan dua rakaat sesudahnya, dua rakaat setelah solat Maghrib di rumahnya, dua rakaat setelah solat Isyak di rumahnya dan dua rakaat sebelum solat Subuh.
Sahih al-Bukhari (1180)
Dari sini dapat kita fahami bahawa Rasulullah SAW pernah mengerjakan kedua-dua jumlah rakaat iaitu dua belas mahupun sepuluh rakaat solat sunat rawatib. Perbezaan tersebut adalah disebabkan oleh perbezaan jumlah rakaat ketika melaksanakan solat qabliyah Zohor.
Para ulama Syafi’iyyah umumnya telah memilih pandangan bahawa bilangan rakaat rawatib yang mu’akkad ialah sebanyak 10 rakaat. Ini sebagaimana yang termaktub dalam Matan Zubad ibn Ruslan, iaitu antara matan asasi dalam fiqh mazhab Syafi’e:
ثنتان قبل الصبح، والظهر كذا...... وبعده، ومغرب، ثم العشا
Maka kita simpulkan di sini solat-solat sunat rawatib yang mu’akkad ialah:
  1. Dua rakaat sebelum Subuh
  2. Dua atau empat rakaat sebelum Zohor
  3. Dua rakaat (dari empat rakaat) selepas Zohor
  4. Dua rakaat selepas Maghrib
  5. Dua rakaat selepas solat Isya’ (Al-Taqrirat al-Sadidah, hal. 284 dan Matla’ al-Badrain, 1/132)
SOLAT RAWATIB GHAIRU MU’AKKAD
Solat sunat rawatib yang tidak mu’akkad pula ialah:
  1. Dua rakaat terakhir (dari empat rakaat) sebelum Zohor
  2. Dua rakaat terakhir (dari empat rakaat) selepas Zohor
  3. Empat rakaat sebelum Asar
  4. Dua rakaat sebelum Maghrib
  5. Dua rakaat sebelum Isya (Rujuk Al-Taqrirat al-Sadidah, hal. 285 dan Matla’ al-Badrain, 1/132-133)
Dalil disyariatkan solat-solat tersebut adalah keumuman sabda Rasulullah SAW:
بَيْنَ كُلِّ أَذَانَيْنِ صَلاَةٌ ثَلاَثًا لِمَنْ شَاءَ.
MaksudnyaDi antara setiap dua azan (iaitu azan dan iqamah) ada solat (sunat) – Baginda mengulanginya hingga tiga kali- bagi yang menghendakinya.
Sahih al-Bukhari (624)
Di samping itu terdapat juga hadis khusus yang meriwayatkan anjuran untuk mengerjakan solat qabliyah Asar sebanyak empat rakaat. Daripada Ibnu ‘Umar R.A, Rasulullah SAW bersabda:
رَحِمَ اللَّهُ امْرَأً صَلَّى قَبْلَ الْعَصْرِ أَرْبَعًا.
MaksudnyaAllah SWT mengasihi orang yang mengerjakan solat empat rakaat sebelum Asar.
Sunan Tirmidzi (430)
Berkaitan solat qabliyah Maghrib pula, telah diriwayatkan daripada Anas bin Malik R.A, dia berkata:
كَانَ الْمُؤَذِّنُ إِذَا أَذَّنَ قَامَ نَاسٌ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَبْتَدِرُونَ السَّوَارِيَ حَتَّى يَخْرُجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُمْ كَذَلِكَ يُصَلُّونَ الرَّكْعَتَيْنِ قَبْلَ الْمَغْرِبِ وَلَمْ يَكُنْ بَيْنَ الأَذَانِ وَالإِقَامَةِ شَيْءٌ.
MaksudnyaBiasanya apabila muadzdzin (juru azan) mengumandangkan azan, maka para sahabat Nabi SAW berdiri dan segera menghampiri tiang-tiang (untuk dijadikan sutrah) sampai Nabi SAW keluar sedang mereka dalam keadaan demikian. Mereka solat dua rakaat sebelum (qabliyah) Maghrib. Tiada (yakni jarak waktu yang singkat) sesuatu di antara azan dan iqamah.
Sahih al-Bukhari (625)
Begitu juga dengan solat sunat qabliyah Isya’ disyariatkan melalui sabda Baginda SAW:
بَيْنَ كُلِّ أَذَانَيْنِ صَلاَةٌ ثَلاَثًا لِمَنْ شَاءَ.
MaksudnyaDi antara setiap dua azan (iaitu azan dan iqamah) ada solat (sunat) – Baginda mengulanginya hingga tiga kali- bagi yang menghendakinya.
                                                                                  Sahih al-Bukhari (624) (Rujuk Hasyiyah Bujairimi ‘ala al-Khatib, 1/415)

Kesimpulan
Tuntasnya, bilangan rakaat solat sunat rawatib yang mu’akkad ialah 10 rakaat, manakala yang tidak mu’akkad pula ialah 12 rakaat sebagaimana yang telah dijelaskan di atas. Namun yang terbaik adalah kita perbanyakkan solat sunat semampu mungkin tanpa mengira samada ia mu’akkad ataupun tidak.
Wallahu a’lam.

Monday, May 6, 2019

MiliQie Snapback Boutique

Impian dari kecil lagi. Alhamdulilah 4/5/2019 Allah izinkan aku miliki semua ini. Terima KasiH Allah, family.

Monday, April 29, 2019

Siapakah Ali Imran, apakah keistimewaan beliau hingga menjadi nama surah

Keluarga Imran (Ali Imran) adalah keluarga mulia dalam kurun sejarah. Allah memilih mereka dibanding keluarga lainnya adalah tanda nyata keagungan mereka. Allah Ta’ala berfirman:

إِنَّ اللّهَ اصْطَفَى آدَمَ وَنُوحًا وَآلَ إِبْرَاهِيمَ وَآلَ عِمْرَانَ عَلَى الْعَالَمِينَ ذُرِّيَّةً بَعْضُهَا مِن بَعْضٍ وَاللّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ
“Sesungguhnya Allah telah memilih Adam, Nuh, keluarga Ibrahim dan keluarga ‘Imran melebihi segala umat (di masa mereka masing-masing), (sebagai) satu keturunan yang sebahagiannya dari yang lain. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” [Ali Imran: 33-34]

Keluarga Imran dinisbahkan kepada seseorang yang bernama Imran bin Matsan bin al-Azar bin al-Yud bin Sulaiman bin Daud ‘alaihissalam. Nasabnya tersambung hingga ke Nabi Daud ‘alaihissalam. Dalam bahasa Ibrani Imran disebut dengan Imram. Dalam buku-buku Nasrani namanya disebut dengan Yuhaqim.

Keluarga Imran adalah turunan (cabang) terakhir orang-orang beriman dari turunan Bani Israil. Namun antara mereka dengan Nabi Ya’qub terpisah beberapa kurun lamanya.

Anggota Keluarga Imran

Isteri Imran

Isteri Imran bernama Hannah binti Faquda. Ada juga yang menyebut Qa’uda bin Qubaila. Hannah adalah seorang wanita yang tekun beribadah. Sebagaimana kisahnya dalam Al-Quran.

إِذْ قَالَتِ امْرَأَتُ عِمْرَانَ رَبِّ إِنِّي نَذَرْتُ لَكَ مَا فِي بَطْنِي مُحَرَّرًا فَتَقَبَّلْ مِنِّي إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ
(Ingatlah), ketika isteri ‘Imran berkata: “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku menazarkan kepada Engkau anak yang dalam kandunganku menjadi hamba yang soleh dan berkhidmat (di Baitul Maqdis). Kerana itu terimalah (nazar) itu dari padaku. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” [Ali Imran: 35]

Anak-anaknya

Pertama: Asy-ya’

Asy-ya’ adalah puteri sulung Imran. Dia dinikahi oleh Nabi Zakariya ‘alaihissalam. Dan merupakan ibu dari Nabi Yahya ‘alaihissalam. Ada juga mengatakan dia adalah makciknya Maryam. Bukan saudara perempuannya.

Kedua: Maryam

Maryam adalah wanita ahli ibadah dan suci. Dia merupakan ibu dari kalimah Allah, Nabi Isa ‘alaihissalam. Puteri Imran yang satu ini adalah wanita terbaik dan sempurna. Sebagaimana disebutkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

كَمَلَ مِنَ الرِّجالِ كَثِيرٌ، ولَمْ يَكْمُلْ مِنَ النِّساءِ إلَّا مَرْيَمُ بنْتُ عِمْرانَ، وآسِيَةُ امْرَأَةُ فِرْعَوْنَ، وفَضْلُ عائِشَةَ علَى النِّساءِ كَفَضْلِ الثَّرِيدِ علَى سائِرِ الطَّعامِ
“Lelaki yang sempurna jumlahnya banyak. Dan tidak ada wanita yang sempurna selain ‎Maryam bintu Imran dan Asiah isteri Firaun. Dan keutamaan Aisyah dibandingkan ‎wanita lainnya, sebagaimana keutamaan ats-Tsarid dibandingkan makanan lainnya.” ‎‎(HR. Bukhari 5418 dan Muslim 2431)

Orang-orang Yahudi menuduhnya melakukan zina. Tuduhan itu mereka lontarkan ketika Maryam masih hidup mahupun setelah wafatnya. Sementara Al-Quran telah menyucikan Maryam dari tuduhan keji ini. Bukan hanya satu ayat, bahkan di banyak ayat. Allah menyebut orang-orang Yahudi sebagai orang-orang yang kufur karena menuduh Maryam berzina. Sebagaimana firman-Nya:

وَبِكُفْرِهِمْ وَقَوْلِهِمْ عَلَى مَرْيَمَ بُهْتَانًا عَظِيمًا.
“Dan kerana kekafiran mereka (terhadap Isa) dan tuduhan mereka terhadap Maryam dengan kedustaan besar (zina).” [An-Nisa: 156]

Demikian juga dengan firman-Nya:

وَمَرْيَمَ ابْنَتَ عِمْرَانَ الَّتِي أَحْصَنَتْ فَرْجَهَا فَنَفَخْنَا فِيهِ مِنْ رُوحِنَا وَصَدَّقَتْ بِكَلِمَاتِ رَبِّهَا وَكُتُبِهِ وَكَانَتْ مِنَ الْقَانِتِينَ
“Dan (ingatlah) Maryam binti Imran yang memelihara kehormatannya, maka Kami tiupkan ke dalam rahimnya sebagian dari roh (ciptaan) Kami, dan dia membenarkan kalimah Rabbnya dan Kitab-Kitab-Nya, dan dia adalah termasuk orang-orang yang taat.” [At-Tahrim:12]

Dan firman-Nya:

وَالَّتِي أَحْصَنَتْ فَرْجَهَا فَنَفَخْنَا فِيهَا مِنْ رُوحِنَا وَجَعَلْنَاهَا وَابْنَهَا آَيَةً لِلْعَالَمِينَ
“Dan (ingatlah kisah) Maryam yang telah memelihara kehormatannya, lalu Kami tiupkan ke dalam (tubuh)nya roh dari Kami dan Kami jadikan dia dan anaknya tanda (kekuasaan Allah) yang besar bagi semesta alam.” [Al-Anbiya: 91]

Cucu-cucunya

Pertama: Nabi Isa ‘alaihissalam.

Nabi Isa adalah Rasulullah dan kalimah Allah yang Dia sampaikan pada Maryam. Allah Ta’ala berfirman:

إِنَّمَا الْمَسِيحُ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ رَسُولُ اللَّهِ وَكَلِمَتُهُ أَلْقَاهَا إِلَىٰ مَرْيَمَ وَرُوحٌ مِنْهُ
“Sesungguhnya Al-Masih, Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimah-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya.” [An-Nisa: 171]

Allah mengutus Nabi Isa kepada Bani Israil. Mendakwahi mereka kepada tauhid. Menyembah Allah semata. Allah Ta’ala berfirman:

وَإِذْ قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ يَا بَنِي إِسْرائيلَ إِنِّي رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكُمْ مُصَدِّقاً لِمَا بَيْنَ يَدَيَّ مِنَ التَّوْرَاةِ وَمُبَشِّراً بِرَسُولٍ يَأْتِي مِنْ بَعْدِي اسْمُهُ أَحْمَدُ فَلَمَّا جَاءَهُمْ بِالْبَيِّنَاتِ قَالُوا هَذَا سِحْرٌ مُبِينٌ
Dan (ingatlah) ketika Isa ibnu Maryam berkata: “Hai Bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab sebelumku, iaitu Taurat, dan memberi khabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad).” Maka tatkala Rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata, mereka berkata: “Ini adalah sihir yang nyata.” [Ash-Shaf: 6]

Dan firman-Nya:

وَقَالَ الْمَسِيحُ يَا بَنِي إِسْرائيلَ اعْبُدُوا اللَّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمْ إِنَّهُ مَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَارٍ
Al-Masih (sendiri) berkata: “Hai Bani Israil, sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu.” Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya syurga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun. [Al-Maidah: 72]

Kita kaum muslimin berkeyakinan bahawa Nabi Isa belum wafat. Beliau diangkat Allah di sisi-Nya, roh dan jasad. Beliau hidup di langit. Bukan dibunuh atau disalib. Allah Ta’ala memberikan pengajaran akidah demikian kepada kita dengan firman-Nya:

وَقَوْلِهِمْ إِنَّا قَتَلْنَا الْمَسِيحَ عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ رَسُولَ اللَّهِ وَمَا قَتَلُوهُ وَمَا صَلَبُوهُ وَلَٰكِنْ شُبِّهَ لَهُمْ ۚ وَإِنَّ الَّذِينَ اخْتَلَفُوا فِيهِ لَفِي شَكٍّ مِنْهُ ۚ مَا لَهُمْ بِهِ مِنْ عِلْمٍ إِلَّا اتِّبَاعَ الظَّنِّ ۚ وَمَا قَتَلُوهُ يَقِينًا * بَلْ رَفَعَهُ اللَّهُ إِلَيْهِ ۚ وَكَانَ اللَّهُ عَزِيزًا حَكِيمًا
Dan karena ucapan mereka: “Sesungguhnya kami telah membunuh Al-Masih, Isa putera Maryam, Rasul Allah”, padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih faham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahawa yang mereka bunuh itu adalah Isa. Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. [An-Nisa: 157-158]

Dan di menjelang hari kiamat kelak Nabi Isa akan turun. Beliau membunuh Dajjal dan menyebarkan keadilan. Sebagaimana khabar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

وَالَّذِى نَفْسِى بِيَدِهِ ، لَيُوشِكَنَّ أَنْ يَنْزِلَ فِيكُمُ ابْنُ مَرْيَمَ حَكَمًا عَدْلاً ، فَيَكْسِرَ الصَّلِيبَ ، وَيَقْتُلَ الْخِنْزِيرَ ، وَيَضَعَ الْجِزْيَةَ ، وَيَفِيضَ الْمَالُ حَتَّى لاَ يَقْبَلَهُ أَحَدٌ ، حَتَّى تَكُونَ السَّجْدَةُ الْوَاحِدَةُ خَيْرًا مِنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيهَا. ثُمَّ يَقُولُ أَبُو هُرَيْرَةَ وَاقْرَءُوا إِنْ شِئْتُمْ ( وَإِنْ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ إِلاَّ لَيُؤْمِنَنَّ بِهِ قَبْلَ مَوْتِهِ وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ يَكُونُ عَلَيْهِمْ شَهِيدًا)
“Demi jiwaku yang berada di tangan-Nya. Sebentar lagi Isa bin Maryam akan turun di tengah-tengah kalian sebagai hakim yang adil. Beliau akan menghancurkan salib, membunuh babi, menghapus jizyah, harta semakin banyak dan semakin berkat sampai seseorang tidak ada yang menerima harta itu lagi (sebagai sedekah), dan sujud seseorang lebih disukai daripada dunia dan seisinya.” Abu Hurairah lalu mengatakan; Bacalah jika kalian suka: “Tidak ada seorang pun dari Ahli Kitab, kecuali akan beriman kepadanya (Isa) sebelum kematiannya. Dan di hari Kiamat nanti Isa itu akan menjadi saksi terhadap mereka. (An-Nisa’: 159)” (HR. Bukhari no. 3448 dan Muslim no. 155)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyifati fizikal Nabi Isa ‘alaihissalam dengan sabdanya:

لَيْسَ بَيْنِي وَبَيْنَهُ نَبِيٌّ -يَعْنِي عِيسَى- وَإِنَّهُ نَازِلٌ فَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَاعْرِفُوهُ رَجُلٌ مَرْبُوعٌ إِلَى الْحُمْرَةِ وَالْبَيَاضِ بَيْنَ مُمَصَّرَتَيْنِ كَأَنَّ رَأْسَهُ يَقْطُرُ وَإِنْ لَمْ يُصِبْهُ بَلَلٌ فَيُقَاتِلُ النَّاسَ عَلىَ الْإِسْلَامِ فَيَدُقُّ الصَّلِيبَ وَيَقْتُلُ الْخِنْزِيرَ وَيَضَعُ الْجِزْيَةَ وَيُهْلِكُ اللهُ فِي زَمَانِهِ الْـمِلَلَ كُلَّهَا إِلاَّ الْإِسْلَامَ وَيُهْلِكُ الْمَسِيحَ الدَّجَّالَ فَيَمْكُثُ فِي الْأَرْضِ أَرْبَعِينَ سَنَةً ثُمَّ يُتَوَفَّى فَيُصَلِّي عَلَيْهِ الْمُسْلِمُونَ
“Tidak ada Nabi antara aku dengan Nabi Isa, dan dia pasti turun, dan bila kamu melihatnya maka kenalilah dia. Seorang lelaki yang tingginya sedang, agak putih kemerahan, dengan dua pakaian yang berwarna agak kuning, seakan-akan kepalanya menitiskan air, walaupun tidak basah. Lalu dia memerangi manusia agar masuk Islam, menghancurkan salib, membunuh babi, menghilangkan jizyah, dan pada masanya, Allah hancurkan agama-agama seluruhnya kecuali Islam, dan dia membunuh Al-Masih Ad-Dajjal, lalu dia tinggal di bumi selama 40 tahun. Kemudian dia wafat lalu kaum Muslimin mengsolatkannya.” (HR. Ahmad 9270, Abu Dawud 4324, dan disahihkan Syuaib al-Arnauth)

Kedua: Yahya ‘alaihissalam

Nabi Yahya adalah hamba dan utusan Allah. Beliau putera dari Nabi Zakariya ‘alaihissalam. Beliau adalah doa Nabi Zakariya yang terkabul. Serta khabar gembira untuknya setelah mencapai usia yang tua. Allah Ta’ala berfirman:

هُنَالِكَ دَعَا زَكَرِيَّا رَبَّهُ قَالَ رَبِّ هَبْ لِي مِن لَّدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاء (38) فَنَادَتْهُ الْمَلآئِكَةُ وَهُوَ قَائِمٌ يُصَلِّي فِي الْمِحْرَابِ أَنَّ اللّهَ يُبَشِّرُكَ بِيَحْيَـى مُصَدِّقًا بِكَلِمَةٍ مِّنَ اللّهِ وَسَيِّدًا وَحَصُورًا وَنَبِيًّا مِّنَ الصَّالِحِينَ
Di sanalah Zakariya berdoa kepada Tuhannya seraya berkata: “Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa.” Kemudian Malaikat (Jibril) memanggil Zakariya, sedang dia tengah berdiri melakukan solat di mihrab (katanya): “Sesungguhnya Allah menggembirakan kamu dengan kelahiran (seorang puteramu) Yahya, yang membenarkan kalimah (yang datang) dari Allah, menjadi ikutan, menahan diri (dari hawa nafsu) dan seorang Nabi termasuk keturunan orang-orang saleh.” [Ali Imran: 38-39]

Di antara keistimewaannya adalah tak ada seorang pun sebelum beliau bernama Yahya.

يَٰزَكَرِيَّآ إِنَّا نُبَشِّرُكَ بِغُلَٰمٍ ٱسْمُهُۥ يَحْيَىٰ لَمْ نَجْعَل لَّهُۥ مِن قَبْلُ سَمِيًّا
“Hai Zakaria, sesungguhnya Kami memberi khabar gembira kepadamu akan (beroleh) seorang anak yang namanya Yahya, yang sebelumnya Kami belum pernah menciptakan orang yang serupa dengan dia.” [Maryam: 7]

Nabi Yahya adalah seorang pemuda yang cerdas. Allah memberi keistimewaan pada akalnya. Menganugerahkannya hikmah di usia beliau. Dan kegemaran dalam beribadah. Beliau sentiasa duduk di mihrab-mihrab ilmu. Senang mengkaji Taurat. Berilmu dan mengamalkan kandungan kitab suci itu. Beliau berbicara dengan kebenaran. Dan tidak takut celaan orang-orang yang mencela. Dan ancaman orang-orang yang zalim.

Nabi kita Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam memuji Nabi Yahya dengan sabdanya:

لا ينبغي لأحدٍ أن يقول: أنا خيرٌ من يحيى بن زكريا. قلنا: يا رسول الله، ومن أين ذاك؟ قال: أَمَا سمعتم اللهَ كيف وَصَفَه في القرآن، فقال: {يَايَحْيَى خُذِ الْكِتَابَ بِقُوَّةٍ وَآتَيْنَاهُ الْحُكْمَ صَبِيًّا} [مريم: 12]، فقرأ حتى بلغ: {وَسَيِّدًا وَحَصُورًا وَنَبِيًّا مِنَ الصَّالِحِينَ} [آل عمران: 39]، لم يعمل سيئةً قط، ولم يَهُمَّ بها
“Tidak layak bagi sesiapa pun untuk mengatakan bahawa aku lebih baik dari Yahya bin Zakariya.” Kami bertanya: “Wahai Rasulullah, mengapa demikian?” Beliau menjawab: “Tidakkah kalian mendengar bagaimana Allah menyebutknya di dalam Al-Quran. Hai Yahya, ambillah Al-Kitab (Taurat) itu dengan sungguh-sungguh. Dan kami berikan kepadanya hikmah selagi ia masih kanak-kanak.” [Quran 19:12]. Beliau membaca hingga firman Allah: “menjadi panutan, menahan diri (dari hawa nafsu) dan seorang Nabi termasuk keturunan orang-orang soleh” [Ali Imran: 39]. Dia tidak pernah berbuat buruk sedikit pun. Dan tidak juga berkeinginan melakukannya.” (HR. ath-Thabrani di dalam al-Kabir dan al-Bazzar)

Wafatnya Yahya

Para ulama berbeza pendapat tentang bagaimana kejadian wafatnya Nabi Yahya ‘alaihissalam. Banyak riwayat bercerita tentang kisah wafatnya, tapi umumnya Israiliyat. Di antara riwayat yang paling sahih adalah:

ما قتل يحيى بن زكريا إلا في امرأة بغي قالت لصاحبها لا أرضى عنك حتى تأتيني برأسه، فذهب فأتاها برأسه في طست
“Yahya terbunuh gara-gara seorang wanita pelacur. Dia berkata kepada pasangannya: ‘Saya tidak redha padamu sampai engkau datangkan kepala Yahya padaku.’ Laki-laki itu pergi dan membawa kepala Nabi Yahya dalam suatu wadah.”

Demikian juga riwayat dari Abdullah bin az-Zubair. Ia berkata:

قتل يحيى بن زكريا في زانية كانت جارية
“Yahya bin Zakariya terbunuh gara-gara seorang wanita pelacur. Dia adalah seorang hamba.”

Dalam al-Bidayah wa an-Nihayah, Ibnu Katsir menyebutkan secara terperinci tentang berita ini. Beliau menyebut bahawa ada seorang Raja di Damaskus ingin menikahi seorang wanita. Atau menikahi seorang perempuan yang tak halal dia nikahi. Nabi Yahya pun melarang hal itu. Hingga muncul kemarahan si perempuan pada Nabi Yahya. Kerana si Raja dan perempuan itu tidak menyukai sikap Yahya, perempuan itu kirim seseorang untuk membunuhnya. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...